• Galeri

    Pencinta Alam Remaja SMA N 1 Pati

  • Prestasi

    Prestasi Paresmapa

  • Tentang PARESMAPA

    Sejarah

  • Artikel

    Berita Terbaru

  • Rabu, 22 November 2017

    Pola Pencarian SAR

    Search and Rescue (SAR) diartikan sebagai usaha dan kegiatan kemanusiaan untuk mencari dan memberikan pertlongan kepada manusia dengan kegiatan yang meliputi mencari, menolong, dan menyelamatkan jiwa manusia yang hilang atau dikhawatirkan hilang atau menghadapi bahaya dalam bencana atau musibah.
    Pengarahan pada operasi pencarian SAR yang dilakukan sebaiknya menggunakan checklist seperti Situasi, Cuaca, Area Pencarian, dan Pola Pencarian. Terkait dengan judul artikel ini, kami akan membahas Pola Pencarian SAR.

    Penjelasan Pola Pencarian SAR :

      1.  Track Line
    Pola pencarian seperti 1 garis lurus maju ke depan, dimana jarak antar pencari ±2m. Cocok untuk daerah berbukit dengan kontur tidak terlalu ekstrim. Korbany di anggap tidak berada pada jalan setapak di jalur pendakian, tapi masih dekat dengan jalur tersebut.

            2.      Track
    Pola ini dipakai jika korban dan jalur perjalanan yang direncanakan akan dilewati oleh korban merupakan satu-satunya informasi yang ada. Selain itu korbany juga dianyggap masih atau berada pada jalur rute pendakian.

            3.      Paralel
    Daerah pencarian luas tapi medannya datar. Hanya mempunyai posisi duga. Sangat baik untuk daerah pencarian yanyg berbentuk segi empat.

           4.      Creeping Line
    Daerah pencarian sempit, panjjang, dan kondisinya cukup rata serta datar. Kalau di punggungan gunung, tim pencari dengan pola ini akan turun ke jurang-jurang atau dataran yang lebih rendah.

           5.      Square
    Biasanya digunakan pada medan yang datar. Dengan pola ini posisi duga harus merupakan kemungkinan yang tepat. Pembelokkan tidak sembarangan, tapi dengan perhitungan yang matang.

           6.      Sector
    Lokasi atau posisi korban sudah diketahui dan daerah pencarian tidak begitu luas serta berbentuk lingkaran. Rute regu pencari berbentuk segitiga sama sisi.

           7.      Contour
    Digunakan di bukit-bukit dan pencarian selalu dimulai dari puncak tertinggi

           8.      Barrier
    Digunakan dengan menunggu atau mencegati dengan perhitungan yang pasti bahwa korban akan lewat kembali dengan melihat ketentuan lingkungan. Digunakan jika pencari tidak bisa mendekati lokasi korban.


    Posted at  04.22  |  in    |  Read More»

    Pola Pencarian SAR

    Search and Rescue (SAR) diartikan sebagai usaha dan kegiatan kemanusiaan untuk mencari dan memberikan pertlongan kepada manusia dengan kegiatan yang meliputi mencari, menolong, dan menyelamatkan jiwa manusia yang hilang atau dikhawatirkan hilang atau menghadapi bahaya dalam bencana atau musibah.
    Pengarahan pada operasi pencarian SAR yang dilakukan sebaiknya menggunakan checklist seperti Situasi, Cuaca, Area Pencarian, dan Pola Pencarian. Terkait dengan judul artikel ini, kami akan membahas Pola Pencarian SAR.

    Penjelasan Pola Pencarian SAR :

      1.  Track Line
    Pola pencarian seperti 1 garis lurus maju ke depan, dimana jarak antar pencari ±2m. Cocok untuk daerah berbukit dengan kontur tidak terlalu ekstrim. Korbany di anggap tidak berada pada jalan setapak di jalur pendakian, tapi masih dekat dengan jalur tersebut.

            2.      Track
    Pola ini dipakai jika korban dan jalur perjalanan yang direncanakan akan dilewati oleh korban merupakan satu-satunya informasi yang ada. Selain itu korbany juga dianyggap masih atau berada pada jalur rute pendakian.

            3.      Paralel
    Daerah pencarian luas tapi medannya datar. Hanya mempunyai posisi duga. Sangat baik untuk daerah pencarian yanyg berbentuk segi empat.

           4.      Creeping Line
    Daerah pencarian sempit, panjjang, dan kondisinya cukup rata serta datar. Kalau di punggungan gunung, tim pencari dengan pola ini akan turun ke jurang-jurang atau dataran yang lebih rendah.

           5.      Square
    Biasanya digunakan pada medan yang datar. Dengan pola ini posisi duga harus merupakan kemungkinan yang tepat. Pembelokkan tidak sembarangan, tapi dengan perhitungan yang matang.

           6.      Sector
    Lokasi atau posisi korban sudah diketahui dan daerah pencarian tidak begitu luas serta berbentuk lingkaran. Rute regu pencari berbentuk segitiga sama sisi.

           7.      Contour
    Digunakan di bukit-bukit dan pencarian selalu dimulai dari puncak tertinggi

           8.      Barrier
    Digunakan dengan menunggu atau mencegati dengan perhitungan yang pasti bahwa korban akan lewat kembali dengan melihat ketentuan lingkungan. Digunakan jika pencari tidak bisa mendekati lokasi korban.


    Kamis, 16 November 2017

    Nama-Nama Puncak Gunung Muria

    Gunung Muria adalah sebuah gunung di wilayah utara Jawa Tengah bagian timur, yang termasuk ke dalam beberapa wilayah, yaitu Kabupaten Kudus, Kabupaten Jepara, dan Kabupaten Pati. Nama Gunung Muria dan daerah Kudus dinamakan berdasarkan nama Bukit Moria dan kota Al-Qudus/Baitul Maqdis/Yerusalem. Demikian pula nama Masjid Al Aqsa Menara Kudus berdasarkan nama Masjid di Yerusalem.

    Gunung Muria memiliki beberapa puncak yaitu diantaranya :

    1.    1.  Puncak Natas Angin
    Puncak Natas Angin
    Natas Angin merupakan puncak tertinggidi gunung muria. Ketinggian maksimalnya sekitar 1700 mdpl. Lebih tinggi sedikit dari puncak songolikur, yakni di kisaran 1606 mdpl. Banyak pendaki berbondong-bondong untuk menaklukkkannya. Meskipun dianggap tertinggi, tapi banyak sekali pendaki pemula yang melakukannya. Karena ketinggian di sini tidak seekstrim gunung lainnya. Bisa dikatakan kalau puncak natas angin kudus ini masih tergolong rendah. Pendakian menuju puncaknya terbilang sulit dan menantang. Medan paling menantang ada sebelum mencapai puncaknya. Medan yang dimaksud dikenal dengan sebutan jalur naga. Jalur naga ini punya ciri khas berkelok, tanjakan curam, sempit, dan kiri kanannya jurang semua. Jadi, cukup menantang.
    2.      Puncak 29 (songolikur)
    Puncak Songolikur
    Puncak 29 muria atau dikenal puncak songolikur (bahasa jawa), merupakan tujuan populer pendakian di area sekitar gunung muria. Puncaknya juga dikenal dengan nama puncak 29 sapto renggo. Entah apa maksud dari penamaan itu, yang pasti banyak sekali pendaki tertarik untuk mencapai puncaknya. Lebih-lebih ketika suasana liburan tiba. Puncak 29  memiliki ketinggian sekitar 1603 mdpl. Ada dua jalur yang bisa dilewati kalau mau ke puncak 29 gunung muria kudus ini. Jalur pertama adalah dari desa Rahtawu Gebog. Kemudian jalur kedua melewati Desa Tempur, Keling Jepara. Mengenai keindahannya, tentu tidak diragukan lagi. Alamnya yang masih asri, tentu membuat pendaki merasakan suasana yang tidak biasa.
    3.      Puncak Argowiloso
    Puncak Argowiloso
    Puncak Argowiloso memiliki ketinggian 1553MDPL, ketinggian yang sangat cocok untuk para pendaki pemula, yang menawarkan pemandangan tak kalah takjubnya. Puncak Argowiloso sendiri pernah di tutup beberapa hari karena kebakaran di jalur puncak, namun, tak membutuhkan waktu lama, puncak tersebut di buka kembali. Dari puncak Argowiloso, akan terlihat  puncak 29 yang terbentang di depan. Dari puncak argowiloso kita dapat menyaksikan pemandangan alam yang sangat menakjubkan apabila kabut tidak tebal.
    4.      Puncak Abiyoso
    Puncak Sapto Argo atau biasa disebut puncak Abiyoso ini adalah puncak terendah di Kudus puncak ini diminati oleh kalangan kalangan muda untuk berkemah dan bercandaan disana karena tidak terlalu tinggi dan tidak menguras energi. Tetapi puncak ini tidak cocok bagi para traveler yang sudah berpengalaman ke gunung gunung yang tinggi dan menantang.
    5.      Puncak Agrojembangan
    Puncak Argojimbangan
    Puncak Argo Jembangan atau biasa disebut puncak Punuk Sapi adalah puncak yang berbentuk menyerupai punuk sapi. Rute Argo Jembangan bisa dilalui dari arah Colo kemudian Desa Japan, lanjut masuk ke daerah perhutani diantara gunung Muria dan Argo Jembangan. Tapi medan disini sulit dilalui karena pendaki sering kehilangan arah dan tiba tiba kompas tidak berfungsi, kita juga tidak bisa melihat arah karena matahari tertutup oleh puncak Argo Jembangan . Dan jalur paling mudah dan disarankan adalah melewati Kec. Gembong Pati dan menuju ke Desa Domo Klakah Kasian lalu lanjut ke desa terpencil yang dikepung perkebunan kopi yaitu desa Tunggul Wulung.




    Sumber :
    ·         http://alatmendaki.com


    Posted at  12.03  |  in    |  Read More»

    Nama-Nama Puncak Gunung Muria

    Gunung Muria adalah sebuah gunung di wilayah utara Jawa Tengah bagian timur, yang termasuk ke dalam beberapa wilayah, yaitu Kabupaten Kudus, Kabupaten Jepara, dan Kabupaten Pati. Nama Gunung Muria dan daerah Kudus dinamakan berdasarkan nama Bukit Moria dan kota Al-Qudus/Baitul Maqdis/Yerusalem. Demikian pula nama Masjid Al Aqsa Menara Kudus berdasarkan nama Masjid di Yerusalem.

    Gunung Muria memiliki beberapa puncak yaitu diantaranya :

    1.    1.  Puncak Natas Angin
    Puncak Natas Angin
    Natas Angin merupakan puncak tertinggidi gunung muria. Ketinggian maksimalnya sekitar 1700 mdpl. Lebih tinggi sedikit dari puncak songolikur, yakni di kisaran 1606 mdpl. Banyak pendaki berbondong-bondong untuk menaklukkkannya. Meskipun dianggap tertinggi, tapi banyak sekali pendaki pemula yang melakukannya. Karena ketinggian di sini tidak seekstrim gunung lainnya. Bisa dikatakan kalau puncak natas angin kudus ini masih tergolong rendah. Pendakian menuju puncaknya terbilang sulit dan menantang. Medan paling menantang ada sebelum mencapai puncaknya. Medan yang dimaksud dikenal dengan sebutan jalur naga. Jalur naga ini punya ciri khas berkelok, tanjakan curam, sempit, dan kiri kanannya jurang semua. Jadi, cukup menantang.
    2.      Puncak 29 (songolikur)
    Puncak Songolikur
    Puncak 29 muria atau dikenal puncak songolikur (bahasa jawa), merupakan tujuan populer pendakian di area sekitar gunung muria. Puncaknya juga dikenal dengan nama puncak 29 sapto renggo. Entah apa maksud dari penamaan itu, yang pasti banyak sekali pendaki tertarik untuk mencapai puncaknya. Lebih-lebih ketika suasana liburan tiba. Puncak 29  memiliki ketinggian sekitar 1603 mdpl. Ada dua jalur yang bisa dilewati kalau mau ke puncak 29 gunung muria kudus ini. Jalur pertama adalah dari desa Rahtawu Gebog. Kemudian jalur kedua melewati Desa Tempur, Keling Jepara. Mengenai keindahannya, tentu tidak diragukan lagi. Alamnya yang masih asri, tentu membuat pendaki merasakan suasana yang tidak biasa.
    3.      Puncak Argowiloso
    Puncak Argowiloso
    Puncak Argowiloso memiliki ketinggian 1553MDPL, ketinggian yang sangat cocok untuk para pendaki pemula, yang menawarkan pemandangan tak kalah takjubnya. Puncak Argowiloso sendiri pernah di tutup beberapa hari karena kebakaran di jalur puncak, namun, tak membutuhkan waktu lama, puncak tersebut di buka kembali. Dari puncak Argowiloso, akan terlihat  puncak 29 yang terbentang di depan. Dari puncak argowiloso kita dapat menyaksikan pemandangan alam yang sangat menakjubkan apabila kabut tidak tebal.
    4.      Puncak Abiyoso
    Puncak Sapto Argo atau biasa disebut puncak Abiyoso ini adalah puncak terendah di Kudus puncak ini diminati oleh kalangan kalangan muda untuk berkemah dan bercandaan disana karena tidak terlalu tinggi dan tidak menguras energi. Tetapi puncak ini tidak cocok bagi para traveler yang sudah berpengalaman ke gunung gunung yang tinggi dan menantang.
    5.      Puncak Agrojembangan
    Puncak Argojimbangan
    Puncak Argo Jembangan atau biasa disebut puncak Punuk Sapi adalah puncak yang berbentuk menyerupai punuk sapi. Rute Argo Jembangan bisa dilalui dari arah Colo kemudian Desa Japan, lanjut masuk ke daerah perhutani diantara gunung Muria dan Argo Jembangan. Tapi medan disini sulit dilalui karena pendaki sering kehilangan arah dan tiba tiba kompas tidak berfungsi, kita juga tidak bisa melihat arah karena matahari tertutup oleh puncak Argo Jembangan . Dan jalur paling mudah dan disarankan adalah melewati Kec. Gembong Pati dan menuju ke Desa Domo Klakah Kasian lalu lanjut ke desa terpencil yang dikepung perkebunan kopi yaitu desa Tunggul Wulung.




    Sumber :
    ·         http://alatmendaki.com


    Rabu, 08 November 2017

    Macam Macam Bentuk dan Tipe Gunung


    Gunung adalah sebuah bentuk tanah yang menonjol di atas wilayah sekitarnya. Gunung adalah bagian dari permukaan bumi yang menjulang lebih tinggi dibandingkan dengan daerah sekitarnya. Sebuah gunung biasanya lebih tinggi dan curam dari sebuah bukit, tetapi ada kesamaaan, dan penggunaan sering tergantung dari adat lokal. Beberapa otoritas mendefinisikan gunung dengan puncak lebih dari besaran tertentu; misalnya, Encyclopædia Britannica membutuhkan ketinggian 2000 kaki (610 m) agar bisa didefinisikan sebagai gunung.
    Berdasarkan tipe letusan gunung berapi dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu:
    1.      Gunung Api Strato atau Kerucut. Kebanyakan gunung berapi didunia merupakan gunung api kerucut. Kerucut ini terbentuk karena materi letusan gunung berapi merupakan campuran antara hasil erupsi efusif dan erupsi eksplosif. Sebagian gunung berapi di Sumatra, Jawa, Bali, Nusa Tenggara dan Maluku termasuk gunung berapi kerucut.
    2.       Gunung Api Maar. Gunung api maar terbentuk karena adanya letusan eksplosif dari dapur magma yang relative kecil atau dangkal. Contoh gunung api ini antara lain Gunung Bromo dan Gunung Tangkuban Perahu di Indonesia.
    3.       Gunung Api Perisai. Gunung ini terbentuk karena magma yang keluar dari dapur magma bersifat cair. Di Indonesia tidak ada gunung yang berbentu perisai. Gunung api perisai contohnya Maona Loa Hawaii, Amerika Serikat.
    macam-macam tipe gunung api 
    1.      Stromboli – Tipe ini diakibatkan adanya tekanan erupsi yang tidak terlalu kuat akan tetapi berlangsung lama, hal ini disebabkan oleh magma yang cair, tekanan gasnya sedang dan letak dapur magmanya dangkal. Contoh letusan gunung stromboli adalah Gunung Raung di jawa Timur.
    2.      Hawaii – Tipe ini dicirikan oleh daya erupsinya yang lemah, antara lain karena lavanya cair, tekanan gasnya rendah serta dapur magmanya dangkal. Bentuk gunung apinya perisai. Contohnya letusan gunung Kilauea, Mauna Kea dan Mauna Loa.
    3.       Vulkano Lemah – Tipe ini mempunyai ciri tekanan gasnya sedang, dapur magma tidak terlalu dalam. Contohnya tipe ini adalah letusan Gunung Bromo dan Semerudi jawa Timur.
    4.      Vulkano Kuat – Tipe ini mempunyai ciri tekanan gasnya tinggi, karena dapur magmanya lebih dalam. Contoh tipe ini adalah letusan Gunung Etna di Italia.
    5.      Tipe Merapi – Tipe ini dicirikan sifat lavanya yang cair kental dan tekanan gas agak rendah. Lava tersebut dikeluarkan dari pipa kepundansangat lambat sehingga membeku dan menjadi sumbat lava. Contohnya Gunung Merapi di Jawa Tengah.
    6.       Tipe Pelee – Tipe ini mempunyai ciri erupsinya sangat eksplosif karena magmanya sangat kental, tekanan gas tinggi, dan dapur magma yang dalam. Contoh dari tipe ini adalah Gunung Pelee di Amerika Tengah.
    7.      St Vincent – Tipe ini mempunyai ciri letusannya tidak terlalu kuat. Magmanya sangat kental, dapur magmanya dangkal sehinggatekanan gasnya sedang. Contoh gunung tipe ini adalah St Vincent dikepulauan Antiles dan Gunung Kelud di Indonesia.
    Bahan-bahan yang dikeluarkan oleh gunung api antara lain yaitu:
    • Eflata (material padat) terdiri dari bom (Eflata yang berukuran besar) dan berupa lapili (Eflata yang berukuran kecil, seperti kerikil, pasir dan debu).
    • Lava dan lahar, berupa material cair.
    • Eksalasi (gas) berupa nitrogen belerang yang disebut solfatar, uap air yang disebut fumarol dan gas asam yang disebut moffet.
    Sumber :

    Posted at  21.41  |  in    |  Read More»

    Macam Macam Bentuk dan Tipe Gunung


    Gunung adalah sebuah bentuk tanah yang menonjol di atas wilayah sekitarnya. Gunung adalah bagian dari permukaan bumi yang menjulang lebih tinggi dibandingkan dengan daerah sekitarnya. Sebuah gunung biasanya lebih tinggi dan curam dari sebuah bukit, tetapi ada kesamaaan, dan penggunaan sering tergantung dari adat lokal. Beberapa otoritas mendefinisikan gunung dengan puncak lebih dari besaran tertentu; misalnya, Encyclopædia Britannica membutuhkan ketinggian 2000 kaki (610 m) agar bisa didefinisikan sebagai gunung.
    Berdasarkan tipe letusan gunung berapi dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu:
    1.      Gunung Api Strato atau Kerucut. Kebanyakan gunung berapi didunia merupakan gunung api kerucut. Kerucut ini terbentuk karena materi letusan gunung berapi merupakan campuran antara hasil erupsi efusif dan erupsi eksplosif. Sebagian gunung berapi di Sumatra, Jawa, Bali, Nusa Tenggara dan Maluku termasuk gunung berapi kerucut.
    2.       Gunung Api Maar. Gunung api maar terbentuk karena adanya letusan eksplosif dari dapur magma yang relative kecil atau dangkal. Contoh gunung api ini antara lain Gunung Bromo dan Gunung Tangkuban Perahu di Indonesia.
    3.       Gunung Api Perisai. Gunung ini terbentuk karena magma yang keluar dari dapur magma bersifat cair. Di Indonesia tidak ada gunung yang berbentu perisai. Gunung api perisai contohnya Maona Loa Hawaii, Amerika Serikat.
    macam-macam tipe gunung api 
    1.      Stromboli – Tipe ini diakibatkan adanya tekanan erupsi yang tidak terlalu kuat akan tetapi berlangsung lama, hal ini disebabkan oleh magma yang cair, tekanan gasnya sedang dan letak dapur magmanya dangkal. Contoh letusan gunung stromboli adalah Gunung Raung di jawa Timur.
    2.      Hawaii – Tipe ini dicirikan oleh daya erupsinya yang lemah, antara lain karena lavanya cair, tekanan gasnya rendah serta dapur magmanya dangkal. Bentuk gunung apinya perisai. Contohnya letusan gunung Kilauea, Mauna Kea dan Mauna Loa.
    3.       Vulkano Lemah – Tipe ini mempunyai ciri tekanan gasnya sedang, dapur magma tidak terlalu dalam. Contohnya tipe ini adalah letusan Gunung Bromo dan Semerudi jawa Timur.
    4.      Vulkano Kuat – Tipe ini mempunyai ciri tekanan gasnya tinggi, karena dapur magmanya lebih dalam. Contoh tipe ini adalah letusan Gunung Etna di Italia.
    5.      Tipe Merapi – Tipe ini dicirikan sifat lavanya yang cair kental dan tekanan gas agak rendah. Lava tersebut dikeluarkan dari pipa kepundansangat lambat sehingga membeku dan menjadi sumbat lava. Contohnya Gunung Merapi di Jawa Tengah.
    6.       Tipe Pelee – Tipe ini mempunyai ciri erupsinya sangat eksplosif karena magmanya sangat kental, tekanan gas tinggi, dan dapur magma yang dalam. Contoh dari tipe ini adalah Gunung Pelee di Amerika Tengah.
    7.      St Vincent – Tipe ini mempunyai ciri letusannya tidak terlalu kuat. Magmanya sangat kental, dapur magmanya dangkal sehinggatekanan gasnya sedang. Contoh gunung tipe ini adalah St Vincent dikepulauan Antiles dan Gunung Kelud di Indonesia.
    Bahan-bahan yang dikeluarkan oleh gunung api antara lain yaitu:
    • Eflata (material padat) terdiri dari bom (Eflata yang berukuran besar) dan berupa lapili (Eflata yang berukuran kecil, seperti kerikil, pasir dan debu).
    • Lava dan lahar, berupa material cair.
    • Eksalasi (gas) berupa nitrogen belerang yang disebut solfatar, uap air yang disebut fumarol dan gas asam yang disebut moffet.
    Sumber :

    Kamis, 02 November 2017

    Lebih Tahu Kode Etik Pencinta Alam Se-Indonesia
    dan Makna Slayer bagi Pencinta Alam

    Sebagai seorang pencinta alam, kita tidak jarang mendengar kata-kata berikut.
    “Dilarang mengambil sesuatu selain gambar,
    Dilarang meninggalkan sesuatu selain jejak’
    Dilarang memburu sesuatu selain waktu.”
    Kata-kata tersebut sebernarnya adalah “Etika Lingkungan Hidup Universal”, atau orang Indonesia mengenalnya sebagai kode etik bagi seorang [pendaki gunung] pencinta alam. Kode etik tersebut terinspirasi dari sebuah lagu, karya John Kay yang berjudul “Nothing But”, terdapat di bagian refrain-nya seperti berikut.
    Bring nothing but silence
    Show nothing but grace
    Seek nothing but shelter
    From the great human race
    Take nothing but pictures
    Kill nothing but time
    Leave nothing but footprints

    * Take nothing but pictures.
             Memang alam menyediakan berbagai flora, satwa, bahkan batuan yang memikat hati untuk dijadikan oleh-oleh. Namun perbuatan seperti memetik bunga edelweis ataupun menangkap binatang, hanya akan merusak alam. Jika ingin membawa oleh-oleh cukup dengan melukisnya atau memotret saja.
    * Leave nothing but footprints.
           Saat bertualang, semua bekas kegiatan terutama sampah yang dihasilkan jangan pernah tertinggal, bawalah pulang kembali. Karena benda-benda tersebut (terutama sampah plastik) akan memberikan dampak buruk yang besar bagi kelestarian lingkungan. Termasuk jangan meninggalkan bekas berupa coretan, guratan, dan sejenisnya di pohon maupun batuan.
    * Kill nothing but time.
               Cukuplah waktu saja yang terbunuh selama petualangan itu berlangsung. Lainnya, baik hewan, tumbuhan, bahkan termasuk diri sendiri jangan.

            Jika saat melakukan petualangan, seorang petualang melaksanakan tiga point dalam kode etik tersebut niscaya alam termasuk lingkungan hidupnya akan tetap terjaga kelestariannya. Sehingga seorang petualang tetap dapat mengulangi petualangannya di alam bebas sehari, seminggu, sebulan, setahun, bahkan seabad kemudian.
    Sekilas mengenai Etika Lingkungan Hidup Universal (Kode Etik Seorang Pencinta Alam).

             Indonesia memiliki kode etik kepencintaalamnya sendiri
    Kode Etik Pencinta Alam Indonesia tercetus dalam sebuah Gladian Nasional Pencinta Alam IV pada tanggal 29 Januari 1974 pukul 01.00 WITA, tercetus dan disyahkanlah di Ujung Pandang, Makassar, Sulawesi Selatan
    Gladian Nasional[1] ke-4 diselenggerakan di Pulau Kahyangan dan Tana Toraja bulan Januari 1974, oleh Badan Kerja sama Club Antarmaja pencinta Alam se-Ujung Pandang ini diikuti oleh 44 perhimpunan pecinta alam se Indonesia.

    Berikut Isi Kode Etik Pencinta Alam Indonesia
    v Pencinta alam Indonesia sadar bahwa alam beserta isinya adalah ciptaan Tuhan Yang Maha Esa.
    v Pencinta alam Indonesia sebagai bagian dari masyarakat Indonesia sadar akan tanggung jawab kami kepada Tuhan, Bangsa, dan Tanah Air.
    v Pencinta alam Indonesia sadar, bahwa sesama pencinta alam adalah saudara, sebagai makhluk yang mencintai alam sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa.
    Sesuai hakekat di atas, maka kami dengan kesadaran menyatakan sebagai berikut :  
    1.  Mengabdi kepada Tuhan Yang Maha Esa.
    2.  Memelihara alam beserta isinya, serta menggunakan sumber daya alam sesuai dengan kebutuhan.
    3.  Mengabdi kepada bangsa dan tanah air.
    4.  Menghormati tata kehidupan yang berlaku pada masyarakat sekitarnya serta menghargai manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya.
    5.  Berusaha mempererat tali persaudaraan antar sesama pencinta alam sesuai dengan azas dan tujuan pencinta alam.
    6.  Berusaha saling membantu serta saling menghargai dalam pelaksanaan pengabdian terhadap Tuhan, Bangsa dan Tanah Air.
    Disyahkan bersama dalam forum Gladian Nasional Pencinta Alam IV
    Di Ujungpandang pada tanggal 29 Januari 1974 pukul 01.00 WITA.


    Para pencinta alam se-Indonesia harus selalu mengacu dan bergangan teguh pada Kode Etik tersebut dalam bersikap dan berperilaku dalam segala kegiatan di alam bebas.

                Seorang pencinta alam juga memiliki sebuah ciri khas dalam berkegiatan di alam bebas. Yap, sebuah slayer, kain berbentuk segitiga yang berukuran 1×1,5 m, bisa lebih besar atau kecil dan di sudutnya terdapat logo atau lambang organisasi yang bersangkutan. Warnanya pun bisa  beragam, tergantung pilihan suatu organisasi yang akan memakainya.
    Bagi seorang pecinta alam, slayer mempunyai nilai dan harga yang tak bisa diukur dengan uang dan materi atau dengan apapun. Karena untuk mendapatkannya, membutuhkan pengorbanan dan perjuangan keras yang menguras tenaga, fikiran dan mental. Padahal, slayer ini bisa didapatkan dengan mudah dimana saja, termasuk di pasar-pasar. Karena hanya dengan bermodalkan uang  kira-kira Rp 25.000 saja, sudah bisa didapatkan tanpa harus menguras tenaga dan fikiran.
    Tapi hal itu, tentu saja sangat jauh berbeda nilainya dengan mendapatkannya melalui pengorbanan dan perjuangan keras. Karena, yang menjadi tolak ukur bernilai tidaknya sesuatu, dilihat dari seberapa besar perjuangan dan pengorbanan untuk mendapatkan sesuatu itu. Namun, seberapa berharga pun slayer itu, seseorang  yang ingin menjadi bagian dari organisasi pecinta alam, harus menyadari bahwa bukan itu yang menjadi tujuan utama atau ingin didapatkan ketika telah menjadi bagian dari organisasi.
    Slayer, tidak lebih dari sekedar penghargaan yang dijadikan sebagai tanda seseorang telah resmi atau lulus menempuh proses Pendidikan dan Latihan Dasar (DIKLATSAR), selama beberapa hari atau minggu, bahkan bulan. Dan kemudian slayer tersebut dijadikan sebagai atribut dan dipakai pada saat menghadiri atau melakuakan acara-acara atau kegiatan-kegiatan yang dianggap penting.
    Yang harus diutamakan anggota organisasi pecinta alam untuk dijaga, ditinggikan dan disucikan adalah sifat dan sikapnya, baik  terhadap sesama manusia maupun terhadap lingkungan alam bebas. Sifat dan sikap inilah yang memiliki peran penting untuk kesuksesan suatu organisasi. Karena kesuksesan suatu organisasi, berawal dari kesuksesan para penghuninya. Inilah tujuan dasar pelaksanaan Diklatsar bagi calon anggota organisasi pecinta alam.
    Pemberian bimbingan dan pedidikan jasmani maupun rohani, serta melatih ketahanan fisik dan mentalnya, diharapkan bisa melahirkan sosok-sosok pecinta alam yamg memiliki sikap relegius tinggi dan tangguh dalam menjaga dan melestarikan alam ini. Dan akan menjadi contoh yang baik dilingkungan masyarakat, khusunya dilingkungan sesama pecinta alam.
    Seberapa pun berharga dan bernilainya sebuah slaye, tidak akan berarti bila sifat dan perbuatan pemiliknya tidak dijaga dan disucikan.
    Cukup sekian atas sedikit artikel yang saya buat, dan mohon maaf bila ada kata-kata yang yang kurang berkenang. Terima kasih atas perhatian dan semoga bisa bermanfaat bagi para pembaca
    PARESMAPA… JAYA!!!

    [1]Gladian Nasional merupakan event pertemuan akbar pecinta alam se Indonesia. Gladian Nasional pada intinya adalah kegiatan “ajang latihan” bagi para pecinta alam guna meningkatkan pengetahuan, skill keterampilan dan kemampuan dalam bidang kepecintaalaman dan kegiatan alam bebas. Gladian Nasional juga berperan sebagai media silaturahim dan berbagi pengetahuan antar perkumpulan pecinta alam se Indonesia.
    Posted at  08.58  |  in    |  Read More»

    Lebih Tahu Kode Etik Pencinta Alam Se-Indonesia
    dan Makna Slayer bagi Pencinta Alam

    Sebagai seorang pencinta alam, kita tidak jarang mendengar kata-kata berikut.
    “Dilarang mengambil sesuatu selain gambar,
    Dilarang meninggalkan sesuatu selain jejak’
    Dilarang memburu sesuatu selain waktu.”
    Kata-kata tersebut sebernarnya adalah “Etika Lingkungan Hidup Universal”, atau orang Indonesia mengenalnya sebagai kode etik bagi seorang [pendaki gunung] pencinta alam. Kode etik tersebut terinspirasi dari sebuah lagu, karya John Kay yang berjudul “Nothing But”, terdapat di bagian refrain-nya seperti berikut.
    Bring nothing but silence
    Show nothing but grace
    Seek nothing but shelter
    From the great human race
    Take nothing but pictures
    Kill nothing but time
    Leave nothing but footprints

    * Take nothing but pictures.
             Memang alam menyediakan berbagai flora, satwa, bahkan batuan yang memikat hati untuk dijadikan oleh-oleh. Namun perbuatan seperti memetik bunga edelweis ataupun menangkap binatang, hanya akan merusak alam. Jika ingin membawa oleh-oleh cukup dengan melukisnya atau memotret saja.
    * Leave nothing but footprints.
           Saat bertualang, semua bekas kegiatan terutama sampah yang dihasilkan jangan pernah tertinggal, bawalah pulang kembali. Karena benda-benda tersebut (terutama sampah plastik) akan memberikan dampak buruk yang besar bagi kelestarian lingkungan. Termasuk jangan meninggalkan bekas berupa coretan, guratan, dan sejenisnya di pohon maupun batuan.
    * Kill nothing but time.
               Cukuplah waktu saja yang terbunuh selama petualangan itu berlangsung. Lainnya, baik hewan, tumbuhan, bahkan termasuk diri sendiri jangan.

            Jika saat melakukan petualangan, seorang petualang melaksanakan tiga point dalam kode etik tersebut niscaya alam termasuk lingkungan hidupnya akan tetap terjaga kelestariannya. Sehingga seorang petualang tetap dapat mengulangi petualangannya di alam bebas sehari, seminggu, sebulan, setahun, bahkan seabad kemudian.
    Sekilas mengenai Etika Lingkungan Hidup Universal (Kode Etik Seorang Pencinta Alam).

             Indonesia memiliki kode etik kepencintaalamnya sendiri
    Kode Etik Pencinta Alam Indonesia tercetus dalam sebuah Gladian Nasional Pencinta Alam IV pada tanggal 29 Januari 1974 pukul 01.00 WITA, tercetus dan disyahkanlah di Ujung Pandang, Makassar, Sulawesi Selatan
    Gladian Nasional[1] ke-4 diselenggerakan di Pulau Kahyangan dan Tana Toraja bulan Januari 1974, oleh Badan Kerja sama Club Antarmaja pencinta Alam se-Ujung Pandang ini diikuti oleh 44 perhimpunan pecinta alam se Indonesia.

    Berikut Isi Kode Etik Pencinta Alam Indonesia
    v Pencinta alam Indonesia sadar bahwa alam beserta isinya adalah ciptaan Tuhan Yang Maha Esa.
    v Pencinta alam Indonesia sebagai bagian dari masyarakat Indonesia sadar akan tanggung jawab kami kepada Tuhan, Bangsa, dan Tanah Air.
    v Pencinta alam Indonesia sadar, bahwa sesama pencinta alam adalah saudara, sebagai makhluk yang mencintai alam sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa.
    Sesuai hakekat di atas, maka kami dengan kesadaran menyatakan sebagai berikut :  
    1.  Mengabdi kepada Tuhan Yang Maha Esa.
    2.  Memelihara alam beserta isinya, serta menggunakan sumber daya alam sesuai dengan kebutuhan.
    3.  Mengabdi kepada bangsa dan tanah air.
    4.  Menghormati tata kehidupan yang berlaku pada masyarakat sekitarnya serta menghargai manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya.
    5.  Berusaha mempererat tali persaudaraan antar sesama pencinta alam sesuai dengan azas dan tujuan pencinta alam.
    6.  Berusaha saling membantu serta saling menghargai dalam pelaksanaan pengabdian terhadap Tuhan, Bangsa dan Tanah Air.
    Disyahkan bersama dalam forum Gladian Nasional Pencinta Alam IV
    Di Ujungpandang pada tanggal 29 Januari 1974 pukul 01.00 WITA.


    Para pencinta alam se-Indonesia harus selalu mengacu dan bergangan teguh pada Kode Etik tersebut dalam bersikap dan berperilaku dalam segala kegiatan di alam bebas.

                Seorang pencinta alam juga memiliki sebuah ciri khas dalam berkegiatan di alam bebas. Yap, sebuah slayer, kain berbentuk segitiga yang berukuran 1×1,5 m, bisa lebih besar atau kecil dan di sudutnya terdapat logo atau lambang organisasi yang bersangkutan. Warnanya pun bisa  beragam, tergantung pilihan suatu organisasi yang akan memakainya.
    Bagi seorang pecinta alam, slayer mempunyai nilai dan harga yang tak bisa diukur dengan uang dan materi atau dengan apapun. Karena untuk mendapatkannya, membutuhkan pengorbanan dan perjuangan keras yang menguras tenaga, fikiran dan mental. Padahal, slayer ini bisa didapatkan dengan mudah dimana saja, termasuk di pasar-pasar. Karena hanya dengan bermodalkan uang  kira-kira Rp 25.000 saja, sudah bisa didapatkan tanpa harus menguras tenaga dan fikiran.
    Tapi hal itu, tentu saja sangat jauh berbeda nilainya dengan mendapatkannya melalui pengorbanan dan perjuangan keras. Karena, yang menjadi tolak ukur bernilai tidaknya sesuatu, dilihat dari seberapa besar perjuangan dan pengorbanan untuk mendapatkan sesuatu itu. Namun, seberapa berharga pun slayer itu, seseorang  yang ingin menjadi bagian dari organisasi pecinta alam, harus menyadari bahwa bukan itu yang menjadi tujuan utama atau ingin didapatkan ketika telah menjadi bagian dari organisasi.
    Slayer, tidak lebih dari sekedar penghargaan yang dijadikan sebagai tanda seseorang telah resmi atau lulus menempuh proses Pendidikan dan Latihan Dasar (DIKLATSAR), selama beberapa hari atau minggu, bahkan bulan. Dan kemudian slayer tersebut dijadikan sebagai atribut dan dipakai pada saat menghadiri atau melakuakan acara-acara atau kegiatan-kegiatan yang dianggap penting.
    Yang harus diutamakan anggota organisasi pecinta alam untuk dijaga, ditinggikan dan disucikan adalah sifat dan sikapnya, baik  terhadap sesama manusia maupun terhadap lingkungan alam bebas. Sifat dan sikap inilah yang memiliki peran penting untuk kesuksesan suatu organisasi. Karena kesuksesan suatu organisasi, berawal dari kesuksesan para penghuninya. Inilah tujuan dasar pelaksanaan Diklatsar bagi calon anggota organisasi pecinta alam.
    Pemberian bimbingan dan pedidikan jasmani maupun rohani, serta melatih ketahanan fisik dan mentalnya, diharapkan bisa melahirkan sosok-sosok pecinta alam yamg memiliki sikap relegius tinggi dan tangguh dalam menjaga dan melestarikan alam ini. Dan akan menjadi contoh yang baik dilingkungan masyarakat, khusunya dilingkungan sesama pecinta alam.
    Seberapa pun berharga dan bernilainya sebuah slaye, tidak akan berarti bila sifat dan perbuatan pemiliknya tidak dijaga dan disucikan.
    Cukup sekian atas sedikit artikel yang saya buat, dan mohon maaf bila ada kata-kata yang yang kurang berkenang. Terima kasih atas perhatian dan semoga bisa bermanfaat bagi para pembaca
    PARESMAPA… JAYA!!!

    [1]Gladian Nasional merupakan event pertemuan akbar pecinta alam se Indonesia. Gladian Nasional pada intinya adalah kegiatan “ajang latihan” bagi para pecinta alam guna meningkatkan pengetahuan, skill keterampilan dan kemampuan dalam bidang kepecintaalaman dan kegiatan alam bebas. Gladian Nasional juga berperan sebagai media silaturahim dan berbagi pengetahuan antar perkumpulan pecinta alam se Indonesia.

    Jumat, 27 Oktober 2017

    LINTAH, SI TEMAN PENDAKI

    Lintah
                  Saat kita sedang mendaki gunung tentu saja kita harus selalu waspada dengan segala kemungkinan buruk yang akan menimpa kita. Begitu halnya dengan binatang kecil yang menggelikan satu ini yang biasa dikenal dengan nama lintah atau pacet. Lintah banyak ditemukan di daerah yang lembap baik itu daerah sekitar sungai, rawa, ataupun tanah yang berlumpur dan biasanya banyak menyerang pendaki gunung.Sekilas jika kita melihat lintah tidak begitu berbahaya dengan bentuknya yang kecil, lunak, berlendir tetapi kalian tahu saat lintah mulai menghisap, kita tidak sadar jika tergigit karena air liur lintah yang mengandung anestesi yaitu zat penghilang rasa sakit.

                  Terdapat dua jenis lintah di hutan yakni lintah harimau dan lintah coklat. Lintah harimau dapat memperpanjang tubuhnya hingga 6 cm dan bila menggigit sangat menyakitkan. Sedangkan lintah coklat dengan panjang 2 cm gigitannya tidak terasa.

                  Lintah banyak aktif di malam hari. Biasanya ia berkamuflase dengan lingkunganya seperti bersembunyi di tanah, dedaunan, ranting pohon dan semak-semak.  Jadi kita tidak menyadari kehadiran lintah. Lintah hidup melimpah di dataran rendah terutama di musim hujan, namun ketika musim kemarau akan jarang menemukan lintah. Lintah banyak hidup di daerah hutan yang banyak memiliki satwa liarnamun tidak jarang juga lintah ditemukan di daerah lembab sekitar kita.

                  Lintah sangat peka terhadap suhu tubuh, ketika mendaki gunung, orang yang berjalan di barisan pertama akan mudah membangunkan lintah dan membuatnya aktif untuk mencari makan. Pendaki pada barisan pertama di rombongan lebih sering terhindar dari lintah, sedangkan yang sering terkena lintah adalah barisan belakang. Namun pada barisan depan apabila ia berhenti untuk menunggu barisan belakang, terkadang juga bisa tergiggit leintah. 

    Apakah kalian tahu bahwa lintah itu buta? Ya lintah memang  buta dan lebih memilih menggigit daerah yang hangat dan berkulit tipis seperti ketiak, kulit antara jari kaki dan pantat dengan cara merambat. Waspada mencuci muka di hutan atau gunung, apabila lintah berhasil menyusup ke hidung ia akan hidup permanen, lebih baik gunakan air minum untuk membasuh muka.

    Tapi jangan hawatir karena ada beberapa  cara untuk menghindari bahaya lintah ketika berada di alam liar.

    Gunakan Kaus Kaki
    Lintah selalu mengincar daerah bagian kaki terutama sekitar telapak kaki. Untuk menghidari hal tersebut gunakan kaus kaki berwarna putih atau gaiter agar lintah tidak bisa menyusup ke dalam kaki.

    Tembakau
    Bawa tembakau ketika naik gunung, bau tembakau akan membuat lintah mabuk dalam beberapa waktu. Kamu bisa merendap kaus kaki bersama tembakau kemudian menjemurnya dan kamu pakai ketika mendaki. Atau bisa juga membasahi tembakau dan mengikat di sekitar pergelangan kaki.

    Stoking
    Stoking yang sering dipakai wanita ternyata bisa menghindarkan para petualang dari gigitan lintah. Selain itu stoking juga mampu menghangatkan tubuh, menghindari tubuh langsung terkena sinar matahari atau udara dingin.

    Semprotan Serangga
    Semprotkan anti serangga ke sepatu sebelum mendaki, bau yang menyengat akan menghindarkanmu dari pacet. Pacet atau lintah ketika mendekat seketika akan mati apabila menyentuh sepatu atau kulitmu.

     Garam
    Ketika lintah sudah menggigit, gunakan garam untuk melepaskan gigitan. Ketika lintah terkena garam, ia akan mati dan segera oleskan garam ke bekas gigitan lintah.

    Baju Masuk
    Untuk menghindari lintah merambat ke dalam perut atau ketiak, lebih baik kamu mencegahnya dengan memasukkan baju atau kaosmu ke dalam celana agar bagian atas tubuh tertutup. Hal ini sangat penting karena lintah merupakan tipe perayap. Lindungi juga dengan gaiter agar lintah tidak bisa langsung menyusup ke kaki.

    Terus Berjalan dan Cari Tempat Yang Tepat
    Jika kamu beristirahat, cari tempat yang terkena sinar matahari langsung, karena lintah tidak suka tempat kering. Lintah akan sering berada di tempat yang lembap seperti disemak - semak dan di bawa pohon. Hindari juga bersandar di bawah pohon.

    Jika kita sudah tergigit dengan lintah berikut tips yang dapat kita lakukan .
    Pertama, Hindari menarik paksa lintah yang sudah terlanjur menggigit kulitmu, gunakan garam, minyak tembakau, minyak kayu putih, jeruk nipis, balsem atau minyak urut untuk melepasnya. Hal ini akan membuat lintah mengerut dan mudah di copot.
    Kedua, Gunakan kuku dengan cara mencopot mulut lintah secara lembut untuk melepasnya dari kulit
    Ketiga, Bekas gigitan lintah akan menyebabkan keluarnya darah hingga kira - kira satu jam, tempelkan kapas atau potongan kertas untuk mempercepat proses pembekuan. Hal ini akan membuat gatal namun jangan digaruk.
    Diatas adalah tips - tips menghindari gigitan lintah. Lintah memang terlihat kecil, namun ketika ia sudah menggigit, ia akan berubah dua kali lipat besarnya. Jadi selalu waspada dan lindungi tubuhmu. Kemampuan akan pemahaman alam bebas sangat bermanfaat bagi para petualang.

    Posted at  11.22  |  in    |  Read More»

    LINTAH, SI TEMAN PENDAKI

    Lintah
                  Saat kita sedang mendaki gunung tentu saja kita harus selalu waspada dengan segala kemungkinan buruk yang akan menimpa kita. Begitu halnya dengan binatang kecil yang menggelikan satu ini yang biasa dikenal dengan nama lintah atau pacet. Lintah banyak ditemukan di daerah yang lembap baik itu daerah sekitar sungai, rawa, ataupun tanah yang berlumpur dan biasanya banyak menyerang pendaki gunung.Sekilas jika kita melihat lintah tidak begitu berbahaya dengan bentuknya yang kecil, lunak, berlendir tetapi kalian tahu saat lintah mulai menghisap, kita tidak sadar jika tergigit karena air liur lintah yang mengandung anestesi yaitu zat penghilang rasa sakit.

                  Terdapat dua jenis lintah di hutan yakni lintah harimau dan lintah coklat. Lintah harimau dapat memperpanjang tubuhnya hingga 6 cm dan bila menggigit sangat menyakitkan. Sedangkan lintah coklat dengan panjang 2 cm gigitannya tidak terasa.

                  Lintah banyak aktif di malam hari. Biasanya ia berkamuflase dengan lingkunganya seperti bersembunyi di tanah, dedaunan, ranting pohon dan semak-semak.  Jadi kita tidak menyadari kehadiran lintah. Lintah hidup melimpah di dataran rendah terutama di musim hujan, namun ketika musim kemarau akan jarang menemukan lintah. Lintah banyak hidup di daerah hutan yang banyak memiliki satwa liarnamun tidak jarang juga lintah ditemukan di daerah lembab sekitar kita.

                  Lintah sangat peka terhadap suhu tubuh, ketika mendaki gunung, orang yang berjalan di barisan pertama akan mudah membangunkan lintah dan membuatnya aktif untuk mencari makan. Pendaki pada barisan pertama di rombongan lebih sering terhindar dari lintah, sedangkan yang sering terkena lintah adalah barisan belakang. Namun pada barisan depan apabila ia berhenti untuk menunggu barisan belakang, terkadang juga bisa tergiggit leintah. 

    Apakah kalian tahu bahwa lintah itu buta? Ya lintah memang  buta dan lebih memilih menggigit daerah yang hangat dan berkulit tipis seperti ketiak, kulit antara jari kaki dan pantat dengan cara merambat. Waspada mencuci muka di hutan atau gunung, apabila lintah berhasil menyusup ke hidung ia akan hidup permanen, lebih baik gunakan air minum untuk membasuh muka.

    Tapi jangan hawatir karena ada beberapa  cara untuk menghindari bahaya lintah ketika berada di alam liar.

    Gunakan Kaus Kaki
    Lintah selalu mengincar daerah bagian kaki terutama sekitar telapak kaki. Untuk menghidari hal tersebut gunakan kaus kaki berwarna putih atau gaiter agar lintah tidak bisa menyusup ke dalam kaki.

    Tembakau
    Bawa tembakau ketika naik gunung, bau tembakau akan membuat lintah mabuk dalam beberapa waktu. Kamu bisa merendap kaus kaki bersama tembakau kemudian menjemurnya dan kamu pakai ketika mendaki. Atau bisa juga membasahi tembakau dan mengikat di sekitar pergelangan kaki.

    Stoking
    Stoking yang sering dipakai wanita ternyata bisa menghindarkan para petualang dari gigitan lintah. Selain itu stoking juga mampu menghangatkan tubuh, menghindari tubuh langsung terkena sinar matahari atau udara dingin.

    Semprotan Serangga
    Semprotkan anti serangga ke sepatu sebelum mendaki, bau yang menyengat akan menghindarkanmu dari pacet. Pacet atau lintah ketika mendekat seketika akan mati apabila menyentuh sepatu atau kulitmu.

     Garam
    Ketika lintah sudah menggigit, gunakan garam untuk melepaskan gigitan. Ketika lintah terkena garam, ia akan mati dan segera oleskan garam ke bekas gigitan lintah.

    Baju Masuk
    Untuk menghindari lintah merambat ke dalam perut atau ketiak, lebih baik kamu mencegahnya dengan memasukkan baju atau kaosmu ke dalam celana agar bagian atas tubuh tertutup. Hal ini sangat penting karena lintah merupakan tipe perayap. Lindungi juga dengan gaiter agar lintah tidak bisa langsung menyusup ke kaki.

    Terus Berjalan dan Cari Tempat Yang Tepat
    Jika kamu beristirahat, cari tempat yang terkena sinar matahari langsung, karena lintah tidak suka tempat kering. Lintah akan sering berada di tempat yang lembap seperti disemak - semak dan di bawa pohon. Hindari juga bersandar di bawah pohon.

    Jika kita sudah tergigit dengan lintah berikut tips yang dapat kita lakukan .
    Pertama, Hindari menarik paksa lintah yang sudah terlanjur menggigit kulitmu, gunakan garam, minyak tembakau, minyak kayu putih, jeruk nipis, balsem atau minyak urut untuk melepasnya. Hal ini akan membuat lintah mengerut dan mudah di copot.
    Kedua, Gunakan kuku dengan cara mencopot mulut lintah secara lembut untuk melepasnya dari kulit
    Ketiga, Bekas gigitan lintah akan menyebabkan keluarnya darah hingga kira - kira satu jam, tempelkan kapas atau potongan kertas untuk mempercepat proses pembekuan. Hal ini akan membuat gatal namun jangan digaruk.
    Diatas adalah tips - tips menghindari gigitan lintah. Lintah memang terlihat kecil, namun ketika ia sudah menggigit, ia akan berubah dua kali lipat besarnya. Jadi selalu waspada dan lindungi tubuhmu. Kemampuan akan pemahaman alam bebas sangat bermanfaat bagi para petualang.

    Rabu, 18 Oktober 2017

    REPLING DAN PERUSIK YANG SANGAT ASYIK

    Halo teman-teman pembaca setia blog PARESMAPA J
    Akhirnya kita ketemu lagi nih di artikel ini, hehehe :v
    Kira-kira, kali ini cerita apa ya yang akan saya bahas ? Apa hayo? Baca sampai habis yaa.
    Seperti biasa, PARESMAPA setiap minggunya selalu mengadakan latihan rutin. Nah, minggu ini latihannya ada 2, yaitu navigasi darat serta repling dan perusik. Latihan repling dan prusik ini dilakukan di Lapangan Depan Joyo Kusumo. Nah, siapa sih yang melakukan repling dan prusik ini ? yang melakukan adalah C-XXX PARESMAPA (adik-adik kelas 10 SMA N 1 Pati). Sebelumnya, teman-teman tau kan apa itu repling dan prusik ?
    Prusik adalah suatu kegiatan menaiki atau memanjat sebuah tali (carmantel) dengan bantuan 2 buah tali kecil (prusik). Intinya prusik itu menaiki tali dengan prusik yaa. Hehe..
    Repling adalah kebalikan dari prusik. Kalau prusik naik, repling itu turun.
    Sebelum melakukan repling dan prusik, para peserta melakukan pemanasan terlebih dahulu. Dimulai dari lari lapangan basket 2x dan dilanjutkan dengan pemanasan seperti biasa.
    Setelah melakukan pemanasan, para peserta diarahkan untuk memakai webbing yang telah disediakan. Banyak dari mereka yang berlarian berebut webbing karena takut kalau tidak kebagian, hehe. Tapi ada pula yang berjalan dengan santainya, dan ada pula peserta yang memberikan webbing yang telah ia dapat duluan kepada temannya yang lain. Mungkin takut kali yaa. Hehe. Setelah mendapatkan webbing, mereka saling bantu membantu untuk memasangkan webbing.
    Setelah memasang webbing, C-XXX

    PARESMAPA harus antri terlebih dahulu. Sistem nya adalah, setelah selesai repling, kemudian harus absen kalau dia telah selesai repling, kemudian menuju ke bagian prusik dan antri. Sama seperti repling, setelah mereka seselai prusik, mereka harus absen juga.
    Banyak ekspresi yang muncul di raut wajah mereka. Ada yang biasa-biasa aja, ada yang ketakutan, ada yang cuek bebek dan malah ada yang tertawa dan bercanda dengan temannya seakan dia udah biasa repling dan prusik. Lucu yaa.. Mungkin saja ini kali pertama mereka melakukan repling dan prusik, jadi masih agak gimana gitu.
    Nah, itulah cerita latihan Repling dan Prusik PARESMAPA. Gimana? Seru kan. Latihan PARESMAPA pokoknya seru-seru lhoo. Kalian nggak pengen ikut ? hehe.
    Yaudah, udah dulu ya teman. Sampai ketemu di artikel selanjutnya. Ada dian ada sisi, cukup sekian dan terima kasih.
    PARESMAPA JAYA!!!





    Posted at  16.44  |  in    |  Read More»

    REPLING DAN PERUSIK YANG SANGAT ASYIK

    Halo teman-teman pembaca setia blog PARESMAPA J
    Akhirnya kita ketemu lagi nih di artikel ini, hehehe :v
    Kira-kira, kali ini cerita apa ya yang akan saya bahas ? Apa hayo? Baca sampai habis yaa.
    Seperti biasa, PARESMAPA setiap minggunya selalu mengadakan latihan rutin. Nah, minggu ini latihannya ada 2, yaitu navigasi darat serta repling dan perusik. Latihan repling dan prusik ini dilakukan di Lapangan Depan Joyo Kusumo. Nah, siapa sih yang melakukan repling dan prusik ini ? yang melakukan adalah C-XXX PARESMAPA (adik-adik kelas 10 SMA N 1 Pati). Sebelumnya, teman-teman tau kan apa itu repling dan prusik ?
    Prusik adalah suatu kegiatan menaiki atau memanjat sebuah tali (carmantel) dengan bantuan 2 buah tali kecil (prusik). Intinya prusik itu menaiki tali dengan prusik yaa. Hehe..
    Repling adalah kebalikan dari prusik. Kalau prusik naik, repling itu turun.
    Sebelum melakukan repling dan prusik, para peserta melakukan pemanasan terlebih dahulu. Dimulai dari lari lapangan basket 2x dan dilanjutkan dengan pemanasan seperti biasa.
    Setelah melakukan pemanasan, para peserta diarahkan untuk memakai webbing yang telah disediakan. Banyak dari mereka yang berlarian berebut webbing karena takut kalau tidak kebagian, hehe. Tapi ada pula yang berjalan dengan santainya, dan ada pula peserta yang memberikan webbing yang telah ia dapat duluan kepada temannya yang lain. Mungkin takut kali yaa. Hehe. Setelah mendapatkan webbing, mereka saling bantu membantu untuk memasangkan webbing.
    Setelah memasang webbing, C-XXX

    PARESMAPA harus antri terlebih dahulu. Sistem nya adalah, setelah selesai repling, kemudian harus absen kalau dia telah selesai repling, kemudian menuju ke bagian prusik dan antri. Sama seperti repling, setelah mereka seselai prusik, mereka harus absen juga.
    Banyak ekspresi yang muncul di raut wajah mereka. Ada yang biasa-biasa aja, ada yang ketakutan, ada yang cuek bebek dan malah ada yang tertawa dan bercanda dengan temannya seakan dia udah biasa repling dan prusik. Lucu yaa.. Mungkin saja ini kali pertama mereka melakukan repling dan prusik, jadi masih agak gimana gitu.
    Nah, itulah cerita latihan Repling dan Prusik PARESMAPA. Gimana? Seru kan. Latihan PARESMAPA pokoknya seru-seru lhoo. Kalian nggak pengen ikut ? hehe.
    Yaudah, udah dulu ya teman. Sampai ketemu di artikel selanjutnya. Ada dian ada sisi, cukup sekian dan terima kasih.
    PARESMAPA JAYA!!!





    Selasa, 10 Oktober 2017

    Si Kecil Kaya Manfaat

    Anatan
                  Pasti kalian sudah tidak asing lagi dengan tanaman yang bernama latin Marsilea Crinata ini. Yup, dia adalah semanggi. bisa juga disebut Semanggi Gunung, tanaman ini mudah ditemukan dihutan-hutan pegunungan Indonesia. Kalian pasti sering melihat ada rumput kecil dibawah tanah, dan memiliki daun yang mirip dengan bentuk hati. Tumbuhan tersebut hampir menyerupai payung yang tersusun dari empat anakan (lembar) daun muda yang saling berhadapan. Inilah daun semanggi atau sering disebut Clover.
                  Bagi pendaki saat tersesat, tanaman inilah yang paling mudah ditemukan di dataran termasuk hutan Indonesia. Daunnya yang berbentuk hati bisa dimakan setelah dibersihkan dan kepala bunga yang kering bisa diseduh sebagai pengganti teh. tumbuhan ini memberikan banyak manfaat antara lain sebagai penetral racun, pelancar dahak,penurun panas, anti radang, anti biotik dan mengobati bengkak. Selain itu daun tanaman ini memiliki kandungan fitoestrogen yang dapat digunakan untuk mencegah resiko osteoporosis, batu empedu, infeksi saluran urine dan lainnya.
    Posted at  10.40  |  in    |  Read More»

    Si Kecil Kaya Manfaat

    Anatan
                  Pasti kalian sudah tidak asing lagi dengan tanaman yang bernama latin Marsilea Crinata ini. Yup, dia adalah semanggi. bisa juga disebut Semanggi Gunung, tanaman ini mudah ditemukan dihutan-hutan pegunungan Indonesia. Kalian pasti sering melihat ada rumput kecil dibawah tanah, dan memiliki daun yang mirip dengan bentuk hati. Tumbuhan tersebut hampir menyerupai payung yang tersusun dari empat anakan (lembar) daun muda yang saling berhadapan. Inilah daun semanggi atau sering disebut Clover.
                  Bagi pendaki saat tersesat, tanaman inilah yang paling mudah ditemukan di dataran termasuk hutan Indonesia. Daunnya yang berbentuk hati bisa dimakan setelah dibersihkan dan kepala bunga yang kering bisa diseduh sebagai pengganti teh. tumbuhan ini memberikan banyak manfaat antara lain sebagai penetral racun, pelancar dahak,penurun panas, anti radang, anti biotik dan mengobati bengkak. Selain itu daun tanaman ini memiliki kandungan fitoestrogen yang dapat digunakan untuk mencegah resiko osteoporosis, batu empedu, infeksi saluran urine dan lainnya.

    About-Privacy Policy-Contact us
    Copyright © 2013 PARESMAPA || Pencinta Alam Remaja SMA Negeri 1 Pati ||. Template by Bloggertheme9
    Powered by Paresmapa Team.
    back to top